Cara Memulai Investasi Reksadana? Kenali Prinsip Investasi Reksadana Yang Mudah! - cariduit.id
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

Cara Memulai Investasi Reksadana? Kenali Prinsip Investasi Reksadana Yang Mudah!

 

Prinsip Investasi Reksadana



Investasi merupakan suatu pembicaraan mengenai rencana keuangan yang banyak digandrungi oleh berbagai kalangan usia akhir-akhir ini. Jenis-jenis investasi pun beragam berdasarkan tingkat risiko dan keuntungan yang didapatkan ke depannya. Termasuk untuk seorang pemula, jenis investasi yang banyak direkomendasikan saat ini adalah investasi reksadana. Bagaimana prinsip investasi reksadana yang cukup menjanjikan bagi para pemula? 


Siapa saja yang sangat disarankan untuk memilih jenis investasi tersebut? Apa saja keuntungan dan risiko yang dimiliki oleh reksadana? Simak ulasannya berikut! 


Investasi Reksadana 

Reksa dana, juga dikenal sebagai investasi terkelola, memungkinkan Anda mengumpulkan uang Anda dengan banyak investor lain sehingga reksa dana dapat membeli berbagai investasi yang dikelola oleh tim profesional. Jenis investasi ini termasuk investasi yang biasanya tidak tersedia untuk jika dibeli melalui investasi langsung seperti properti komersial besar dan obligasi korporasi.


Reksa dana adalah jenis kendaraan keuangan yang terdiri dari kumpulan uang yang dikumpulkan dari banyak investor untuk diinvestasikan dalam sekuritas seperti saham, obligasi, instrumen pasar uang, dan aset lainnya. Reksa dana dioperasikan oleh manajer uang profesional, yang mengalokasikan aset dana dan berusaha menghasilkan keuntungan modal atau pendapatan bagi investor dana tersebut. Portofolio reksa dana disusun dan dipelihara agar sesuai dengan tujuan investasi yang tercantum dalam prospektusnya.


Reksa dana memberikan peluang kepada investor kecil atau individu sebuah akses ke portofolio ekuitas, obligasi, dan sekuritas lainnya yang dikelola secara profesional. Oleh karena itu, setiap pemegang saham berpartisipasi secara proporsional dalam keuntungan atau kerugian dana tersebut. Reksa dana berinvestasi dalam sejumlah besar sekuritas, dan kinerja biasanya dilacak sebagai perubahan total kapitalisasi pasar dana—diturunkan oleh kinerja gabungan dari investasi yang mendasarinya.


Untuk Kalangan Apakah Investasi Reksadana?

Reksa dana adalah pilihan investasi yang sederhana dan nyaman bagi orang-orang yang memiliki cakrawala investasi jangka panjang tetapi tidak memiliki waktu, keinginan, atau keahlian untuk berinvestasi langsung di pasar keuangan.


Seorang investor reksa dana terlebih seorang pemula tentunya merupakan seseorang yang menginginkan sedikit risiko sebab baru pertama kali terjun ke dalam dunia investasi. Di masa-masa pandemi dan resesi seperti saat ini jenis investasi reksadana merupakan salah satu jenis  Investasi yang tepat saat resesi di Tengah Covid 19. 


Reksa dana bisa sangat cocok untuk investor kecil pertama kali karena jenis investasi reksadana menawarkan kesempatan untuk membangun portofolio aset yang terdiversifikasi secara luas dengan jumlah uang yang relatif kecil. Namun, investor yang lebih besar juga bisa mendapatkan keuntungan dari reksa dana karena mereka menyediakan akses ke keahlian manajer investasi profesional.


Ketika Anda berinvestasi di reksa dana, uang Anda akan dipergunakan untuk membeli 'unit' di reksa dana itu, dengan harga yang sesuai untuk hari tersebut. Selama periode di mana Anda berinvestasi, harga reksa dana akan bergerak naik dan turun karena nilai investasi dengan reksa dana naik atau turun. Pengembalian dari reksa dana biasanya dihitung berdasarkan pergerakan harga reksa dana penawaran (atau penarikan) dan mengasumsikan setiap distribusi pendapatan yang dibayarkan kepada investor diinvestasikan kembali dalam dana tersebut sebagai unit tambahan.


Prinsip Investasi Reksadana

Reksa dana adalah gambaran investasi dan perusahaan yang sebenarnya. Kedua sifat ini mungkin tampak aneh, tetapi tidak jauh berbeda dengan bagaimana saham AAPL yang merupakan representasi dari Apple Inc. Ketika seorang investor membeli saham Apple, dia membeli sebagian kepemilikan perusahaan dan asetnya. Demikian pula, investor reksa dana membeli sebagian kepemilikan perusahaan reksa dana dan asetnya. Perbedaannya adalah Apple merupakan suatu bisnis pembuatan perangkat dan tablet inovatif, sedangkan perusahaan reksa dana merupakan bentuk bisnis yang melakukan investasi.


Investor biasanya mendapatkan pengembalian dari reksa dana dengan tiga cara:


Pertama, pendapatan diperoleh dari dividen saham dan bunga obligasi yang dimiliki dalam portofolio dana. Dana membayar hampir semua pendapatan yang diterimanya selama setahun kepada pemilik dana dalam bentuk distribusi. Dana sering memberi investor pilihan untuk menerima cek untuk distribusi atau menginvestasikan kembali pendapatan dan mendapatkan lebih banyak saham.


Kedua, jika reksa dana menjual sekuritas yang harganya naik, reksa dana tersebut memperoleh capital gain. Sebagian besar dana juga meneruskan keuntungan ini kepada investor dalam distribusi.


Ketiga, jika kepemilikan dana meningkat harga tetapi tidak dijual oleh pengelola dana, harga saham dana meningkat. Anda kemudian dapat menjual saham reksa dana Anda untuk mendapatkan keuntungan di pasar. 


Jika reksa dana ditafsirkan sebagai perusahaan virtual, CEO-nya adalah manajer dana, kadang-kadang disebut penasihat investasi. Manajer dana dipekerjakan oleh dewan direksi dan secara hukum berkewajiban untuk bekerja demi kepentingan terbaik pemegang saham reksa dana. Sebagian besar pengelola dana juga merupakan pemilik dana tersebut. Ada sangat sedikit karyawan lain di perusahaan reksa dana. 


Penasihat investasi atau manajer dana dapat mempekerjakan beberapa analis untuk membantu memilih investasi atau melakukan riset pasar. Seorang akuntan dana ditempatkan sebagai staf untuk menghitung NAB dana, nilai harian dari portofolio yang menentukan apakah harga saham naik atau turun. Reksa dana perlu memiliki satu atau dua petugas kepatuhan, dan mungkin seorang pengacara, untuk mengikuti peraturan pemerintah.


Sebagian besar reksa dana adalah bagian dari perusahaan investasi yang jauh lebih besar; yang terbesar memiliki ratusan reksa dana terpisah. Beberapa perusahaan reksa dana ini adalah nama-nama yang tidak asing lagi bagi masyarakat umum, seperti Fidelity Investments, The Vanguard Group, T. Rowe Price, dan Oppenheimer.


Prinsip investasi reksadana berupa investasi bersamaan dengan berbagai investor terbagi atas beberapa kategori yang merepresentasikan perbedaan atas jenis-jenis sekuritas yang mereka targetkan untuk masing-masing portofolio dan tipe pengembalian yang mereka cari. Jenis-jenis reksa dana tersebut terdiri atas equity fund, fixed-income funds, index funds, balanced funds, money market funds, income funds, international funds, specialty funds, dan exchange traded funds.


Post a Comment for "Cara Memulai Investasi Reksadana? Kenali Prinsip Investasi Reksadana Yang Mudah!"